17 Mei 2016

Tanda Tangan Rasmi Gabenor ke 8 BNM

Salah satu pengetahuan asas yang perlu ada pada semua numismatis tempatan ialah mengenali gabenor BNM dan tanda tangan mereka. Ini penting sebab kesemua wang kertas keluaran BNM memiliki tanda tangan gebenor ketika ianya dicetak.

Dato' Muhammad bin Ibrahim
Sudah pasti semua numismatis tempatan meneka dan menunggu untuk melihat tanda tangan Dato' Muhammad bin Ibrahim, gebenor baru dan yang ke 8 Bank Negara Malaysia.

Pada 16hb Mei 2016, syiling peringatan 50 Tahun Yayasan Sabah telah mula dijual kepada umum dan acara tersebut telah mencatat beberapa sejarah dan kenangannya tersendiri. Salah satu sejarah yang perlu dipertengahkan adalah tanda tangan gebenor baru telah merasmikan dunia numismatik di dalam sijil pengesahan syiling peringatan tersebut.

Maka dengan rasminya boleh diumumkan bahawa syiling peringatan 50 Tahun Yayasan Sabah telah menjadi mata wang (sijil pengesahan) pertama yang memiliki tanda tangan gabenor ke 8 BNM Dato' Muhammad bin Ibrahim.

Tanda tangan Dato' Muhammad bin Ibrahim nampaknya agak panjang tetapi 'simple' dan mampu dibaca dengan mudah. Secara peribadi saya merasakan perkataan 'bin' menarik perhatian saya. Keunikan kewujudan 'bin' bukan hanya menjadi keistimewaan tanda tangan ini mala telah membantu menjadikan tanda tangan ini yang terpanjang di antara gebenor-gebenor BNM sebelum ini.

Nampaknya syiling peringatan telah membantu para numismatis untuk mengenali tanda tangan Dato' Muhammad bin Ibrahim seawal bulan Mei 2016 dan sudah pasti semua sedang menunggu kemunculan wang kertas pertama dengan tanda tangan ber'bin' kan?

Kami meramalkan wang kertas dengan tanda tangan Dato' Muhammad bin Ibrahim mungkin akan mula diedarkan seawal bulan Januari 2017 atau selewatnya pada Jun 2017. Jika ramalan ini tepat maka kita perlu menunggu hampir 8 hingga 13 bulan lagi untuk melihat tanda tangan MbI pada wang kertas. 


Harap-harap ramalan ini tepat atau hampir tepat agar semua pengumpul memiliki masa secukupnya untuk menabung duit demi mampu memiliki Last Prefix Zeti dan 1st Prefix MbI. 

Ramalan tidak semestinya menjadi kenyataan, sebagai contoh saya meramalkan syiling peringatan 50 tahun Yayasan Sabah akan memiliki tanda tangan Dr.Zeti tetapi pihak BNM tidak ingin melihat kisah RM1 AAH berulang kembali. Ini membuktikan pihak BNM tidak ingin mengulangi sebarang kesilapan lampau.

Ini sudah pasti berpihak kepada BNM dan gabenor baru dengan menyakinkan para numismatis Malaysia yang sentiasa inginkan yang terbaik dan lebih perhatian daripada pihak BNM. Semoga dunia dan aktiviti numismatik Malaysia akan terus maju di bawah pengurusan gabenor ke lapan 
Dato' Muhammad bin Ibrahim. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...